Minggu, 20 Maret 2011

teruntuk sahabat

gw percaya setiap kejadian di dunia ini, pasti berujung ke sesuatu yang emang udah digarisin sama Tuhan. ada yang setuju?

gw punya sebuah cerita. jadi gw punya temen, ehm, mungkin bisa dibilang sahabat. gw ga bilang kalo gw PERNAH punya sahabat. kenapa? karena buat gw, ga ada istilah mantan sahabat. persahabatan itu dibawa terus, sampe salah satu dari kalian kontrak hidupnya di dunia habis. yes, sampe sekarang gw tetep nganggep dia adalah sahabat gw.

pada masanya dulu kita sering banget ngobrol, ngalor ngidul, ini itu, segala macem deh. gw ngerasa dia adalah orang yang paling ngertiin semua hal tentang gw, tanpa bermaksud mengesampingkan peran dari sang pacar (both of you are incredible, in a different way..). ^_^

segala hal kita obrolin. SEINGET GW, kita pernah berjanji bakalan selalu ada ketika salah satu dari kita butuh. kita juga pernah komitmen, walaupun kita masing-masing udah punya pacar yang dianggep the best buat kita masing-masing, jangan sampe itu bisa ngerusak persahabatan kita. lalu kita juga pernah komit, kalo kita harus ngundang satu sama lain, ketika suatu saat nanti kita menikah dengan siapapun. sounds sweet, huh? yes, it was sweet.. dan sampe sekarang pun, gw tetep bangga dengan persahabatan kita itu. :)

singkat cerita, dia salah satu sahabat gw yang terbaik. yes! dan kalo suatu saat ada yang nanya, "siapa yang kamu anggap sahabat terbaik kamu?" tanpa ragu, gw akan jawab, DIA! meskipun sekarang segalanya udah beda.

yup, segalanya berbeda. sekarang gw sama dia udah ga pernah ketemu, bahkan ga pernah komunikasi sekecil apapun, dengan alasan yang gw pun ga bisa jelasin. persahabatan itu pun akhirnya terkubur dalam-dalam. terkubur, tapi bukan berarti mati. gw percaya suatu saat persahabatan itu bakalan 'keluar dari persembunyiannya', dan bersinar lagi, karena kayak yang gw bilang di awal, kalo persahabatan itu ga akan pernah mati, selama 'agen-agennya' masih bisa bernafas di dunia. gw percaya, kalo ini adalah jalan yang Tuhan siapkan buat kita berdua. walaupun gw ga tau ujungnya kayak apa, tapi gw selalu percaya kalo ujungnya pasti bakalan indah bagi semua.

for the last words, gw mau minta maaf kalo postingan ini tidak berkenan bagi beberapa pihak. kalo ada yang bertanya-tanya, siapa dia yang gw maksud, save it! karena gw ga akan pernah nyebut siapa dia. kalo ada yang nebak-nebak sendiri siapa orangnya, save it! jangan pernah tanyain langsung ke gw, biarin aja cerita ini gw yang simpen. gw tau someday sang pacar bakalan nanyain siapa dia yang gw maksud. satu pesan gw, siapapun dia, posisi kalian berdua sangat berbeda, sahabat dengan pacar bukan berada di posisi yang sama dalam hidup gw. semoga ini ga menimbulkan kecemburuan buat sang pacar. :)

Jumat, 11 Maret 2011

ujiannya Take Home ya, a'..

hello there.. lama tak bersua.. :)

postingan ini bisa dibilang adalah postingan bersejarah. ini adalah post pertama gw dari Bandung! yess, padahal gw udah dari bulan Agustus tahun lalu menetap di sini, tapi ga pernah nge-blog.., terlalu banyak godaannya (baca:tidur, nonton tipi, main game).

sekarang ini gw lagi jungkir balik ngerjain Mid-Term Test dari kampus gw. ehhm, jungkir balik mohon tidak diartikan secara harfiah, saudara saudara.. agak bingung juga gw ngerjain ujian dengan posisi jungkir balik, lebih mudah dengan posisi sikap lilin. dan baru di semester 2 ini gw 'nyobain' Mid-term Test yang take home. ternyata ga cuma pizza doang yang bisa take home, ujian juga bisa!

dan menurut kesimpulan gw, ujian take home tuh jadinya malah nyusahin. banyak orang bilang, ujian take home lebih enak, ngerjainnya lebih santai, bisa sambil nonton tipi, sambil makan, sambil eek. tapi buat gw itu nonsense. lo ga bakal bisa ngerjain ujian lo sambil nonton tipi, lo pasti lebih tergoda nonton Cinta Fitri season berapalah itu, atau nonton Putri Yang tidak habis-habis Ditukar. ujiannya? pasti ditinggalin. itulah kenapa gw bilang ujian take home itu lebih susah.

gw lebih suka ujian langsung, dikasi soal, kerjain selama jangka waktu sekian jam, dan selesai. kayak ujian Finance gw beberapa hari lalu. dikasi waktu 7 jam! yess, 7 jam buat nyelesain satu kasus. akhirnya semua duduk dengan 'tenang' di kursi masing-masing, di depan laptop masing-masing, dan main game LAN.. hehe.. tapi gw ga bilang gw suka ujian Finance kemaren ya.. (masih ngeraba-raba pantat yang makin tipis setelah duduk 7 jam full). huweeks..

dan parahnya, di Mid-Term Test ini, 3 dari 5 course ujiannya Take Home, pada waktu bersamaan. lebih parahnya lagi, ngasih soalnya ga kira-kira. contohnya mata kuliah Bu*ine*s St*at*g*, dikasi case setebal sekian halaman, dan pertanyaan sebanyak 25 berupa analisa semua, dikasi waktu 6 hari, which is jadi 5 hari karena ketika pembagian case dan soal itu, kita semua lagi asik-asiknya ngerjain Finance yang seharian itu. momok yg menakutkan ya 25 soal itu. gimana caranya nyelesain 25 soal, diantara sekian banyak tugas lain yang harus dikerjain.

oh well, gw ga akan lebih banyak mengeluh lagi soal ini. kalo misalnya setiap gw mengeluh bisa menyelesaikan 1 dari 25 soal itu sih gapapa deh, mengeluh aja yang banyak biar selesai.. heheww.. tapi faktaya kan ngga. ngeluh ga akan nyelesain apapun. so face it..! *menyemangati diri sendiri*

baiklah, mari mulai mengerjakan lagi, baru selesai 6 soal dari 25 soal itu. misi mass..